Naskah drama Putri Tujuh

Pemain:

  • Narator
  • Mayang Kemuning
  • Mayang Melati
  • Mayang Mawar
  • Mayang Anggrek
  • Mayang Kemboja
  • Mayang Lili
  • Mayang Sari
  • Cik Sima
  • Ratu Melani
  • Pengawal Cik Sima
  • pengawal empangkuala
  • Dayang
  • ·         Jin


 

Naskah

(Narator         :  konon, pada zaman dahulu kala, di daerah dumai berdirilah sebuah kerajaan  bernama Seri Bunga Tanjung. Kerajaan ini di perintah oleh seorang ratu yang bernama Cik Sima. Ratu ini memiliki tujuh orang putri yang elok nan rupawan, yang dikenal dengan putri tujuh. Dari ketujuh putri tersebut, putri bungsulah yang paling cantik namanya Mayang Sari. Putri Mayang sari memiliki keindahan tubuh yang sangat mempesona, kulitnya lembut bagai sutra, wajahnya elok berseri bagaikan bulan purnama, bibirnya merah bagaikan delima, alisnya bagai semut beriring, rambutnye panjang dan ikal terurai bagai mayang, karna itu sang putri juga dikenal dengan sebutan Manyang Mengurai.

Pade suatu hari, ketujuh putri itu sedang mandi di lubung sarang umai.)

7 Putri                   : (bermain air sambil tertawa)

M. Kemuning        : “kalian adik-adikku sungguh lah cantik rupawan.”

M. Melati              : “kakakku, Mayang Kemuning. Kau memiliki rambut yang hitam dan panjang serta lembut.”

M. Lili                   : “Mayang Kamboja, kakakku. Kau memiliki mata yang indah.”

M. Kamboja          : “adikku, Mayang Lili. Kau memiliki suara indah untuk bernyanyi.”

M. Mawar             : “Mayang Anggrek. Kau mempunyai kepintaran seperti ibunda.”

M. Anggrek           : “Mayang Mawar. Kakak memiliki kebijaksanaan yang di turunkan ibunda.”

M. Kemuning        : “dan adik bungsuku, Mayang Sari. Kau memiliki semua yang kami miliki.”

M. Sari                  : “Terima kasih kakak-kakakku. Aku menyayangi kalian semua.”

7 Putri                   : (melanjutkan bermain air)

(Narator : karna asyik berendam dan tak menyadari ada beberapa pasang mata yang melihat mereka, yang ternyata adalah pangeran empang kuala dan para pengawalnya. Mereka mengamati ketujuh putri tersebut dari balik semak-semak. Secara diam-diam, sang pangeran terpesona melihat kecantikan salah satu putri yang tak lain adalah putri Mayang Sari)

Empang Kuala      : “Aduhai, rupawan sekali mereka!”

Pengawal (EK)      : “pangeran benar. mereka putri-putri dari kerajaan Seri Bunga Tanjung, pangeran”

Empang Kuala      : “ya….ya…ya…. d’umai….d’umai…..gadis itu” mengintip dan sambil melirik salah  satu putri)

(Narrator : kata-kata itu terus terucap dalam hati pangeran Empang Kuala. Rupanye sang pangeran jatuh hati kepada putri. Karena itu, sang pangeran nak berniat untuk meminangnye.

Beberapa hari kemudian, sang pangeran meminta ibunye Ratu Melani untuk melamar putri itu yang di ketahui bernama putri Mayang Sari)

Empang kuala       : “wahai ibunda, antarkan lah tepak sirih ini sebagai pinanganku kepade keluarga kerajean Seri Bunga Tanjung”.

Ratu Melani          : “baik lah anakku…”

(Narator               : pergilah ratu melani beserta 2pengawalnye ke kerajaan Seri Bunga Tanjung.

Sesampainye di kerajaan seri bunga tanjung ratu melani beserta pengawalnye di sambut baik oleh ratu Cik Sima)

Cik Sima               : “siape kah gerangan ini?”

Ratu Melani          : “perkenalkan saye ratu melani dari kerajaan tetangga”

Cik Sima               : “dan ape maksuk ratu datang kemari?”

Ratu Melani          : “saye bermaksud nak meminang putri ratu”

Cik Sima               : “putri kami yang manekah? Kami punye 7 putri wahai ratu !”

Ratu Melani          : “bisakah kami melihat ke tujuh putri tersebut?”

Cik Sima               : “ya sebentar…dayang tolong bawa putri tujuhku kesini..”

Dayang                  : “baik yang mulia”

(Narrator       : tak lama kemudian datanglah dayang dan ketujuh putri tersebut…)

Cik Sima               : “Inilah ke tujuh putriku. Baiklah putri tujuhku tersayang, perkenalkan diri kalian kepade Ratu Melani.”

M. Kemuning        : “Saye putri pertame, saye putri Mayang Kemuning, saye suke menjahit dan merajut”

M. Melati              : “Saye putri kedua, saye putri Mayang Melati, saye suke berenang”

M. Mawar             : ”Saye putri ketige, saye putri Mayang Mawar, saye suke memasak”

M. Anggrek           : “Saye putri keempat, saye putri Mayang Anggrek, saye suke menari”

M. Kemboja          : “Saye putri kelima, saye putri Mayang Memboja, saye suke berkebun”

M. Lili                   : “Saye putri keenam, saye putri Mayang Lili, saye suke membaca”

M. Sari                  : “Saye putri ketujuh, saye putri Mayang Sari, saye suke berkuda”

Cik Sima               : “ini lah anak-anak saye, manakah yang ratu inginkan menjadi menantu ratu?”

Ratu Melani          : “sebenarnye anak saye , pangeran Empang Kuala suke dengan Mayang Sari, putri bungsu ratu!

Cik Sima               : “bagaimane ya ratu”(bingung)

Ratu Melani          : “mengapa ratu..?”

Cik Sima               : “maaf ratu, kami tak bisa menerima pinangan ratu”

Ratu Melani          : “mengape begitu ratu, maksud kami kan baik!”

Cik Sima               : “ya, saye paham maksud ratu, tapi menurut adat kerajaan seri bunga tanjung, putri tertua lah yang berhak menerima pinangan terlebih dahulu”

Ratu Melani          : “saye mohon..!! anak saya ingin sekali memperistri Mayang Sari”

Cik Sima               : “tak bisa…!! Sekali lagi saye memohon maaf”

 

(Narrator: dengan perasaan kecewa ratu melani dan pengawalnye pun pulang

kembali kekerajannye.

Sesampainye dikerajaan para pengawal-pengawal yang ikut bersama ratu melani

tadi pun menghadap kepada pangeran empang kuala…)

Empang Kuala      : “mengapa kalian bawa lagi tepak itu …??”

Pegawal (EK)        : “ampun baginda.. kami tak ada maksud mengecewakan tuan. keluarga kerajaan seri bunga tanjung belum bersedia menerima pinangan tuan untuk memperistri putri Mayang Sari”

Empang Kuala      : “ape …..!!! pinangan saye di tolak. Kenape?”(marah dan berteriak)

Pengawal (EK)      : “itu karena adat mereka melarang putri bungsu menerima pinangan sebelum putri tertua menikah”

Empang kuala       : (berdiri sambil marah dan berteriak)saye tak peduli dengaN adat. Saya merasa terlecehkan. Pengawal! panggil pasukan yang lain, aku nak menyerang kerajaan Seri Bunga Tanjung karna telah menolak lamaran saye…!!”

Pengawal (EK)      : “baik pangeran”(segera meninggalkan pangeran dan memanggil pasukan)

 (Narator : amarah yang menguasai hati pangeran Empang Kuala tak bise di kendalikan lagi. Sang pangeran pun segera memerintahkan para panglima dan pasukan yang lain untuk menyerang kerajaan seri bunga tanjung. Maka pertempuran antara kedua kerajaan itu tak dapat di elakkan lagi.

Sementara itu di kerajaan Seri Bunga Tanjung, Cik Sima segera melarikan ke tujuh putrinya ke dalam hutan dan menyembunyikan mereka kedalam sebuah lubang yang beratapkan tanah dan terlindung oleh pepohonan. Tak lupa pula Cik Sima membekali ketujuh putrinya tersebut makanan yang cukup untuk tiga bulan)

Cik sima                : “putri-putri ku kalian harus bersembunyi di lubang ini. Untuk berjaga-jaga ini ibunda telah menyiapkan makanan untuk kalian selama 3bulan.”

Mayang sari           : “baik ibunda. Kami akan bersembunyi di sini”

Cik Sima               : “ingat jangan keluar sebelum ibu kembali.

Dan Mayang Kemuning ingat jaga baik-baik adik-adikmu selama ibunda tak ade.”

M. Kemuning        : “baik ibunda, saye akan menjaga mereka”

Cik Sima               : “ibunda pergi dulu”(sambil berlari dan meninggalkan putrid-putrinya)

(Narrator: setelah mengantarkan ketujuh putrinye sang ratu kembali kekerajaannye untuk melawan pasukan pangeran empang kuala. Sudah 3bulan berlalu tetapi pertempuran antarakedua kerajaan itu tak kunjung usai. Setelah memasuki bulan keempat, pasukan cik sima semakin terdesak dan tak berdaya. Akhirnye, kerajaan seri bunga tanjung di hancurkan. Rakyatnye banyak yang tewas. Melihat kerajaannye hancur dan tak berdaye ratu cik sima segera meminta bantuan jin yang sedang bertapa di bukit hulu sungai umai.)

Cik Sima               : “pengawal kerajaan kita sudah hancur, rakyat sudah banyak yang tewas. agar tidak memburuk keadaan saye perintahkan kalian berdua untuk menemui jin yang sedang bertapa di bukit hulu sungai umai untuk meminta pertolongannye agar dapat mengalahkan pasukan empang kuala.”

Pengawal (CS)      : “baik lah ratu, kami akan melaksanakan perintah ratu”

 (Narrator : pergilah 2pengawal tersebut ketempat bertapahnye jin tersebut. Sesampainye di sana para pengawal tersebut segera menyampaikan maksud mereka)

Pengawal (CS)      : “permisi ya jin yang sedang bertapa”

Jin                          : “siape yang mengganggu bertapah saye”

Pengawal (CS)      : “kami utusan ratu Cik Sima, kami nak mintak tolong kepada jin untuk mengalahkan pasukan Empang Kuala”

Jin                          : “utusan ratu Cik Sima. Baik lah, saye akan membantu kalian”( membaca mantra)

(Narrator: setelah itu pergilah para pengawal tersebut kepada ratu. Dan menyampaikan bahwa jin terebut mau membantu.suatu malam terjadi peristiwa yang sangat mengerikan. Secara tiba-tiba pasukan empang kuala tertimpa beribu-ribu buah bakau yang jatuh dan menusuk ke badan para pasukan Pangeran Empang Kuala. Tak sampai separuh malam, pasukan Pangeran Empang Kuala dapat dilumpuhkan. Pade saat pasukan Kerajaan Empang Kuala tak berdaya, datanglah utusan Ratu Cik Sima menghadap Pangeran Empang Kuala)

Empang Kuala      : “Hai orang Seri Bunga Tanjung, ape maksud kedatanganmu ini?”

Pengawal (CS)      : “Hamba datang nak menyampaikan pesan Ratu Cik Sima agar Pangeran berkenan menghentikan peperangan ini. Perbuatan kita ini telah merusakkan bumi sakti rantau bertuah dan menodai pesisir Seri Bunga Tanjung. Siape yang datang dengan niat buruk, malapetaka akan menimpa, sebaliknye siapa yang datang dengan niat baik ke negeri Seri Bunga Tanjung, akan sejahteralah hidupnye”

Empang Kuala      : “baik lah, saye akan memberhentikan peperangan tersebut”

(Narrator : sadarlah Pangeran Empang Kuala, bahwa dirinyelah yang memulai peperangan tersebut. Pangeran langsung memerintahkan pasukannye agar segera pulang ke Negeri Empang Kuala.)

Empang Kuala      : “Baginda Ratu, maafkan lah saya karena telah memerangi kerajaan Seri Bunga Tanjung.” (sembari berlutut di hadapan Cik Sima)

Cik Sima               : “Hmm, baiklah. Aku telah memaafkan perbuatanmu itu.”

Empang Kuala      : “Terima kasih baginda.” (meninggalkan Cik Sima)

 

(Narator : Keesokan harinye, ratu Cik Sima segera mendatangi tempat ke7 putrinye yaitu dihutan. Alangkah terkejutnya Cik Sima melihat para putrinye sudah tidak bernyawa lagi. Ternyata Ratu Cik Sima lupa, kalau bekal yang disediakan hanya cukup untuk tiga bulan. Sedangkan perang antara Ratu Cik Sima dengan Pangeran Empang Kuala berlangsung sampai empat bulan.)

Cik Sima               : (sambil menagis) “Wahai putri-putriku. Maafkanlah ibundamu ini yang lupa pada kalian. Maafkan ibunda.”

(Akhirnye, karena tak kuat menahan kesedihan atas kematian ketujuh putrinye, maka Ratu Cik Sima pun jatuh sakit dan tak lame kemudian meninggal dunia.

Sejak peristiwa itu, masyarakat Dumai meyakini bahwa nama kota Dumai diambil dari kata “d‘umai” yang selalu diucapkan Pangeran Empang Kuala ketika melihat kecantikan Putri Mayang Sari atau Mayang Mengurai)

Satu Tanggapan to “Naskah drama Putri Tujuh”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: